TeknologiTerkini

Twitter Mulai Penghapusan Massal Centang Biru

Rembang, Kalasela.id – Twitter Mulai Penghapusan Massal Centang Biru pada Kamis (20/4), karena simbol yang sebelumnya digunakan untuk menandakan akun terverifikasi menghilang dari pengguna termasuk Paus Fransiskus, Donald Trump dan Justin Bieber.

Pemilik Elon Musk, yang telah melihat investasinya sebesar US$44 miliar di situs tersebut menyusut, sebelumnya berjanji untuk menyingkirkan apa yang dia gambarkan sebagai “sistem tuan & petani”.

Dilansir dari AFP dan Channel News Asia, Jumat (21/4), dia malah menawarkan untuk menjual lencana biru kepada siapa saja yang mau membayar US$8 sebulan, dalam sebuah langkah yang dia katakan tahun lalu akan “mendemokratisasi jurnalisme & memberdayakan suara rakyat”.

Tanggal sebelumnya yang ditetapkan untuk rollback tick, yang sebagian besar digunakan oleh selebritas, jurnalis, dan politisi, telah berlalu tanpa tindakan nyata.

Tetapi pada hari Kamis akun profil tinggi, serta banyak wartawan di AFP dan organisasi berita lainnya, tampaknya telah menghapus tanda centang.

Politisi dan badan resmi juga tampaknya terkena dampaknya, dengan Senator AS Brian Schatz keberatan dengan kemungkinan efek pada kepercayaan publik jika terjadi bencana.

“Seharusnya ada cara bagi manajer darurat untuk memverifikasi bahwa mereka nyata di situs web ini atau penipu akan menyebabkan penderitaan dan kematian,” cuitnya.

“Saya tidak mengeluh tentang tanda centang saya sendiri, saya hanya berpikir selama bencana alam penting untuk mengetahui bahwa FEMA sebenarnya adalah FEMA,” tulisnya, mengacu pada Badan Manajemen Darurat Federal yang turun tangan setelah badai mematikan.

Penghapusan Kamis menyusul pertengkaran antara Twitter dan berbagai organisasi berita yang keberatan dengan label yang ditambahkan ke akun mereka yang menunjukkan bahwa mereka “berafiliasi dengan negara” atau “didanai pemerintah”.

Radio publik Swedia Sveriges Radio mengatakan minggu ini akan berhenti men-tweet, mengikuti jejak stasiun radio AS NPR dan penyiar CBC Kanada.

Kepemilikan Twitter telah menyebabkan ribuan staf diberhentikan dan pengiklan meninggalkan platform tersebut.

Pengguna mengeluh bahwa ujaran kebencian dan informasi yang salah telah berkembang biak dan akun dengan pandangan ekstrem mendapatkan daya tarik karena moderasi konten yang lebih sedikit.

Bulan ini, perkiraan yang diawasi ketat mengatakan pendapatan Twitter dari iklan akan turun drastis pada tahun 2023.

Analis di Insider Intelligence mengatakan mereka memangkas perkiraan pendapatan di seluruh dunia sebelumnya sebesar US$4,74 miliar lebih dari sepertiga menjadi US$2,98 miliar karena kepercayaan memburuk.

Menurut firma riset Pathmatics, 14 dari 30 pengiklan teratas di Twitter berhenti beriklan di platform sejak Musk mengambil alih pada 27 Oktober.

Insider Intelligence mencatat bahwa upaya Musk untuk membangun layanan berlangganan “tidak akan menggantikan pendapatan iklan yang hilang”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/kalasela/public_html/wp-includes/functions.php on line 5427

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/kalasela/public_html/wp-includes/functions.php on line 5427