TeknologiTerkini

Induk Facebook Meta Luncurkan AI Llama 2, Akses Dibuka Gratis

Rembang, Kalasela.id – Induk Facebook, Meta Platforms Inc. telah membangun sistem kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) Bernama Llama 2. Produk tersebut akan tersedia secara komersial melalui kemitraan perusahaan dengan penyedia cloud besar termasuk Microsoft Corp.

Mengutip Bloomberg, Rabu (19/7/2023), Meta akan memberikan akses Llama 2 kepada pengguna secara gratis. Dengan membuka akses teknologi ini ke perusahaan lain, Meta mengatakan akan mendapat manfaat dari peningkatan yang dapat dilakukan saat lebih banyak pengembang menggunakan, stress test, dan mengidentifikasi masalah.

Membuat Llama 2 lebih mudah diakses, juga menetapkan Meta bersama raksasa teknologi lainnya sebagai kontribusi utama dalam perlombaan senjata AI. Meta menghabiskan dana besar untuk infrastruktur AI, dan Chief Executive Officer Mark Zuckerberg memasukkan peningkatan AI ke dalam semua produk dan algoritma perusahaan adalah prioritas.

Meta menanggung biaya pelatihan untuk sistem Llama 2. Penyedia cloud termasuk Microsoft, Amazon.com Inc. dan Hugging Face menghosting alat dan menyediakan daya komputasi untuk menjalankannya

Meta mengatakan tidak ada komentar mengenai apakah Microsoft akan mengenakan biaya untuk akses ke Llama 2 melalui layanan cloud dan Windows. Seorang juru bicara Amazon mengatakan perusahaan tidak mengenakan biaya untuk akses ke model tersebut, dan pelanggan hanya membayar untuk penggunaan SageMaker, toolkitnya untuk pengembang pembelajaran mesin.

Peluncuran komersial Llama 2 adalah proyek pertama yang debut dari grup AI generatif perusahaan, sebuah tim baru yang dibentuk Meta pada Februari 2023. Untuk mempersiapkan model baru untuk dirilis, karyawan Meta dan pihak ketiga menjalankan uji keamanan yang disebut ‘latihan tim merah’. Ini adalah model terpisah dari yang digunakan Meta untuk produknya sendiri.

“Kecepatannya luar biasa – pengambilan keputusan yang sangat cepat, loop yang sangat ketat, eksekusi yang sangat terfokus untuk mengarah ke momen Llama 2 ini. Kami memiliki lebih dari seratus ribu permintaan untuk Llama 1. Jadi kami kembali ke papan gambar, menyatukan tim, dan melakukan banyak investasi pada keselarasan dan penelitian serta keamanan untuk membangun model yang kami rasa sudah siap,” kata Ahmad Al Dahle, wakil presiden grup AI generatif Meta.

Kemitraan ini menyelaraskan Meta lebih dekat dengan Microsoft, yang telah muncul sebagai pemimpin dalam AI melalui kemitraan investasi dan teknologinya dengan OpenAI pencipta ChatGPT.

Adapun kemitraan Microsoft dengan OpenAI tidak menjadi perhatian Meta, kata Al Dahle. Dia mengatakan Llama 2, yang bersumber terbuka, dapat memberikan peluang bagi usaha kecil dan menengah untuk lebih cepat menguji dan menggunakan LLM tanpa memiliki server dan daya komputasi untuk menghosting model kustom mereka sendiri.

Model bahasa besar yang disebut LLM, mendukung chatbot berbasis teks, meskipun penggunaannya tidak terbatas untuk membantu AI menjawab pertanyaan. Model ini dilatih dengan diberi informasi dalam jumlah besar, biasanya dari internet, untuk menyempurnakan proses menghasilkan respons.

“Meta memiliki sejarah panjang dalam membuka sumber infrastruktur dan pekerjaan AI. Ini telah membantu kami membangun produk yang lebih baik dengan mendorong kemajuan di seluruh industri. Meta juga akan membuka akses Llama 2 untuk peneliti akademik,” kata Zuckerberg dalam sebuah posting di Facebook.

Sebelumnya, Meta mengembangkan PyTorch, kerangka kerja AI, agar dapat diakses oleh semua orang dan diawasi oleh perusahaan nirlaba Linux

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button